Tuesday, 25 April 2017

ISLAM ITU INDAH (IKIM) : Solatoliks vs Workaholics

 


ASSALAMUALAIKUM..

KEPADA AMMAR DAN TASNEEM KHUSUSNYA DAN PARA PEMBACA TIDAK KIRA DIMANA ANDA BERADA .. HARAP BACA NI YEA ..SEMOGA INI  MENJADI PERMATA HIDUP DAN BERTAMBAH REZKI...AAMINN..




Solatoliks vs Workaholics


UNTUK memperbaiki dunia, kita perlu memperbaiki manusia. Untuk memperbaiki manusia kita perlu memperbaiki hati. Untuk memperbaiki hati manusia, bagi orang Islam perlulah perbaiki solatnya. Ini kerana solat adalah amalan yang paling intim menghubungkan manusia dengan Allah yang Maha Mencipta.
Bagi sesetengah orang yang hidupnya diuji dengan pelbagai masalah kehidupan seperti masalah keluarga, masalah kesihatan, masalah hubungan sesama manusia, masalah kewangan dan sebagainya, solat adalah jalan bagi mendapat ketenangan dan kekuatan berdepan dengan setiap ujian yang dilalui.
Menerusi rancangan Islam itu Indah yang disiarkan di radio IKIMfm, Ustaz Pahrol Muhamad Juoi, berkata mulailah mendekatkan diri dengan Allah SWT melalui amalan solat kerana dengan solatlah kita akan mendapat kekuatan spiritual yang akan menjadi benteng dalam menempuh ujian hidup.
Pengalaman menganjurkan program-program latihan, Ustaz Pahrol turut terdedah dengan pelbagai jenis kelompok manusia. Terdapat dua kelompok yang dikategorikan sebagai solatoliks dan golongan kedua adalah workaholics. Solatoliks adalah mereka yang rajin menunaikan ibadah solat tetapi tidak produktif, malas, mencuri tulang dalam melaksanakan tugas. Golongan kedua pula iaitu workaholics adalah mereka yang rajin, komited, kuat bekerja tetapi tidak menunaikan solat.
Dua kelompok ini bukan hanya wujud dalam organisasi pekerjaan sahaja, bahkan dalam institusi kekeluargaan atau masyarakat memang terdapat golongan yang kuat bekerja mencari pendapatan untuk menampung kehidupan keluarga. Sehingga terdapat pula ibu bapa yang begitu gigih mendidik anak-anak dengan memasukkan mereka ke kelas-kelas tertentu tetapi dalam masa yang sama mengabaikan didikan agama terutamanya ibadah solat.
Begitu juga ibu bapa yang gigih mencari rezeki, tetapi lupa untuk mencari keberkatan dalam kehidupan dengan cara menunaikan solat. Namun dalam masa yang sama ramai juga yang rajin beramal ibadat tetapi leka dalam menunaikan tanggungjawab mencari rezeki.
Persoalan di sini, mengapa perkara ini berlaku? Jika dilihat dari pandangan mata hati, kita akan menemui jawapan bahawa pertentangan ini berlaku kerana kejahilan atau kurangnya ilmu. Kurang pemahaman dalam menterjemah kepentingan sesuatu perkara membuatkan kita bersikap salah memandang amalan kehidupan ini.
Sikap atau sistem nilai berfikir amat penting dalam kita mencorak sudut pandang dengan cara yang betul. Sikap yang dibentuk oleh sistem nilai memainkan peranan penting dalam kita membuat keputusan yang betul dalam hidup kita.
World view atau cara kita memandang dunia, kehidupan, akhlak, perbuatan dan berfikir adalah kunci untuk kita melihat, mengamal ibadah-ibadah serta urusan kehidupan ini secara seimbang. Dalam melaksanakan ibadah terdapat tiga perkara yang saling berkait yang perlu difahami secara mendalam. 
Amalan solat adalah ibadah khusus, kerja mencari rezeki adalah ibadah umum dan melaksanakan amalan-amalan sunat adalah ibadah sunat. Ketiga-tiga pembahagian ini merupakan perkara yang melibatkan ibadah yang pastinya dinilai oleh Allah sebagai amalan yang memberi pahala kepada seseorang manusia. 
Sesuatu pekerjaan yang dilakukan jangan hanya dilihat sebagai urusan untuk mendapat rezeki meneruskan kelangsungan kehidupan semata-mata, kerana pekerjaan adalah satu ibadah yang wajar dilaksanakan seperti kita melaksanakan amalan ibadah yang lain.
Justeru, jangan sekali-kali melakukan perkara yang mengundang kemurkaan Allah atau menjauhkan diri dari keberkatanNya. Mencuri tulang, mengumpat, melawan majikan, atau apa sahaja perbuatan buruk adalah amalan yang mengundang dosa kepada seseorang manusia.
Begitu juga amalan solat harian yang dilaksanakan. Bayangkan seseorang yang taat akan perintah Allah dalam amalan ibadahnya, dan melaksanakan pekerjaannya yang memberi manfaat dan kebaikan kepada orang lain, pastinya akan dapat membina ladang pahala yang begitu banyak di dunia dan juga akhiratnya.
Cara seseorang khalifah memberi kebaikan kepada orang lain adalah melalui pekerjaannya. Seperti kata Pak Hamka, “jika seseorang manusia bekerja hanya sebagai bekerja, kera di hutan juga bekerja”, tetapi bekerjalah dengan itqan yang akhirnya melalui pekerjaanlah membawa seseorang menghuni syurga Allah taala.
Rencana ini telah disiarkan dalam segmen Agama akhbar Berita Harian edisi 19 April 2017

Monday, 27 March 2017

NOSTALGIANYA KENDURI KAKAK AUNI

AKHIRNYA HARI YANG DI TUNGGU MAKCIK AUNI TIBA JUGA..

Sebuah kenduri sederhana yang berlangsung di Dec. 2016 yang lalu amat menggamit kenangan dan kerinduan.Kenduri yang dibuat di rumah Tok Cik Nab Ammar dan Tasneem ini telah mengumpulkan sepupu sepapat . Riuh rendah macam dulu - dulu ..

Rumah sebelah itulah rumah yang ummi dan tok wan duduk bermula pada masa ummi berumur 14 tahun.

sepupu sepapat. Pengantin pula tak tau kemana

Dulu rumah tok wan tak de tv, jadi nak tenguk tv pakat naik atas rumah tok Cik Nab ni. Kekadang tak naik pun kena panggil juga sebab ada citer hindustan sedap . Sepupu-sepupu ummi mesti panggil nak memeriahkan suasana. 

Pengantin baru dok kat bawah pula bagi peluang ke Mak-mak

Sekarang ni semua dah berumur dan menua. Yang berpangkat emak dah jadi nenek. Yang dulunya budak-budak dah ada anak berderet. Duduk luar Kelantan pula . Hanya kenduri-kendara sahaja tempat berjumpa.

Walaupun ummi tak sempat nak bergambar kerana Tasneem tak sihat, ummi kumpulkan juga gambar yang amat istemewa ini. Tok Ngah ada, Toksu, Tok Cik Nab dan sepupu sepapat ummi beserta dengan anak masing-masing.

Hmmm....seronoknya berkumpul macam ni....Semoga Tengku Fatin Auni dan pasangannya  Berbahagia hingga ke anak cucu.

Monday, 13 March 2017

Islam itu Indah (IKIM) : Panjang Angan-angan, Pendekkan Harapan

sumber : ikim

ASSALAMUALAIKUM ANAK-ANAKKU..

SEBANYAK MUNGKIN UMMI KUMPULKAN BAHAN - BAHAN TERBAIK UNTUKMU
LEWATILAH BLOG INI KELAK BILA KAMU DEWASA
HAYATI PESAN-PESAN PARA USTAZ DAN USTAZAH INI
UMMI TIADA HARTA DAN WANG RINGGIT UNTUK DIWARISI
UMMI YAKIN ILMU DAN NASIHAT  ADALAH HARTA YANG TERBAIK UNTUK KALIAN


Panjang Angan-angan, Pendekkan Harapan


“Ada dua hal yang paling aku takuti menimpa kalian, Iaitu menuruti hawa nafsu dan banyak angan-angan. Sesungguhnya menuruti hawa nafsu itu dapat menghalangi dari kebenaran, dan banyak angan-angan itu sama dengan mencintai dunia.” (Riwayat Ibnu Abi Dunya).

Virus panjang angan-angan ini adalah penyakit Mat Jenin versi akhirat. Jika Mat Jenin versi dunia mati kerana jatuh pokok akibat terlalu mengangankan kesenangan dunia, Mat Jenin versi akhirat jauh lebih parah. Mereka dalam kategori ini memburu akhirat dengan meninggalkan dunia.

Hidup biar berpada, itu pesan Ustaz Pahrol Mohd Juoi menerusi Islam Itu Indah yang bersiaran pada Hari Rabu jam 10.15 pagi minggu lalu. Mengaitkannya dengan firman Allah mafhumnya: “Dan carilah pada apa yang telah dianugerahkan Allah kepadamu (kebahagiaan) negeri akhirat, dan janganlah kamu melupakan bahagianmu dari (kenikmatan) duniawi dan berbuat baiklah (kepada orang lain) sebagaimana Allah telah berbuat baik, kepadamu, dan janganlah kamu berbuat kerosakan di bumi. Sesungguhnya Allah tidak menyukai orang-orang yang berbuat kerosakan.” (Surah Al-Qashash, ayat 77). Ternyata perancangan akhirat itu seiring dengan jalan atur hidup di dunia. Bagi manusia yang memburu dunia dengan melupakan akhirat, mereka digelar mansia yang panjang angan-angannya. 

Definasi panjang angan-angan adalah mengharapkan kebaikan tanpa usaha dengan tanggapan waktu dan kesempatan masih ada atau masih panjang buat diri. Dalam konteks agama, orang yang panjang angan-angan ini selalu berangan-angan tentang pengampunan Allah tanpa kesungguhan bertaubat. Sungguh Allah itu Maha Baik, tetapi terkadang mereka lupa Allah juga Maha Membalas perbuatan dan siksaNya sangat dahsyat dan pedih.

Selain itu, manusia yang panjang angan-angan juga adalah manusia yang berangan-angan untuk menewaskan hawa nafsu batin tanpa kesungguhan dalam mujahadah dan zikrullah. Mereka sedar Bahawa syaitan dan hawa nafsu akan menyesatkan dan membawa kepada mereka kepada kebinasaan, tetapi mereka tidak bersungguh-sungguh dalam berzikir untuk menghalau syaitan dan bermujahadah alam melawan hawa nafsu.

Ketika Rasulullah SAW ditanya, siapakah orang yang sebenarnya paling pintar, baginda menjawab: “Orang yang pintar adalah orang yang dapat menundukkan hawa nafsu dan beramal untuk bekal sesudah mati. Sedangkan orang yang lemah adalah orang yang mengikuti hawa nafsunya dan berangan-angan kepada Allah dengan panjang angan-angan” (Riwayat Ibnu Majah). Maka, jadilah manusia yang bijaksana dengan memendekkan angan-angan, bersungguh dan bersegera memohon pengampunan Allah serta tidak berangan-angan kosong sehingga menjadi manusia yang dangkal dalam menelah kepentingan hakiki antara akhirat dan duniawi apatah lagi meremeh dan menangguh pengampunanNya.

Hakikatnya, kita ini warga akhirat bukannya warga dunia. Justeru, bezakan dengan tuntas antara angan-angan dan harapan. Sedar atau tidak, manusia yang punya harapan tidak miliki masa untuk putus asa. Harapan memberi mereka ketabahan demi mengecap kejayaan. Maka, mereka punya kekuatan untuk terus berusaha tanpa terhenti dengan cubaan yang melintasi perjalanannya digelar manusia yang punya impi dan harapan. Namun, jika harapan yang tercetus tidak disusuli dengan usaha gigih maka ia hanya sekadar bermimpi bukannya berimpian. 

Selain itu, manusia yang punya harapan akan kuat berdoa kerana mereka yakin bahawa doa adalah petunjuk dalam merealisasikan impian. Semakin tinggi harapan, semakin gigih doa di panjatkan. Seterusnya, kebergantunggan kepada Allah juga mantap di kalangan manusia yang tinggi harapannya. Perlu yakin, kejayaan tidak hadir hanya pada kejituan usaha semata tetapi perlu kepada kepercayaan pada lemahnya telahan dan jangkaan sepanjang jalan perjuangan. Sesungguhnya, pada usaha yang sekelumit, bakal menjemput pertolongan daripada langit. Bantuan Allah akan hadir hasil daripada  tawakal kepadaNya.

Manfaatkan masa yang ada dan terus berkerja dalam waktu-waktu kritikal dengan segera. Manusia yang punya harapan ada dorongan untuk bersegera melunaskan setiap yang dirancang. Tiada istilah bertangguh dalam diri mereka.

Terdapat beberapa faktor manusia miliki angan-angan yang panjang. Pertama kerana kesanggupan mereka berlumba mengejar kekayaan dunia tidak seiring rasa rakus mengejar kekayaan akhirat. Selain itu, mereka alpa tentang kematian yang boleh datang tanpa mengira masa dan usia. Oleh itu, bermujahadahlah melawan rasa malas, jemu dan letih dalam beribadah dan megusir gangguan hawa nafsu dan syaitan. Cari ilmu dan amalkan sebaiknya setiap yang dipelajari. Katakan pada hati, diri ini bila-bila bisa mati bertemu Ilahi.

Rencana ini telah disiarkan dalam segmen Agama akhbar Berita Harian edisi 8 Mac 2017

Saturday, 11 March 2017

Cara tambah pendapatan:kreatif mencari rezki

Tasneem dan Mak Cik Ku Elidanya...

Kunjungan ke PCB kali ini , kami nampak pantai yang puteh penuh dengan buih - buih sabun yang terbang. Seronok gitu..kalu sebelumnya tak de la banyak sangat , tapi mungkin idea jual buih sabun atau sewa bekas buaih sabun ini amat mendapat sambutan, maka munculah ramai lagi orang tempatan yang buat perniagaan ini.

Anak-anak apa lagi selain dari bermain wau, mereka boleh juga bermain buih sabun. Sesuai sangat kerana faktor hembusan angin di tepian pantai. Lain hasilnya jika bermain dirumah. Buih tu tak perlu ditiup ...keluar sendiri bila kena angin .

Begitulah dalam mencari rezki. Keadaan ekonomi yang tak menentu  meningkatkan kreativiti ramai orang.



Thursday, 2 March 2017

Blogging dan menulis

Assalamualaikum..

Zaman sekarang ni ..mau atau tidak perlu respon juga pada teknologi..perlu manfaatkan teknologi dalam kehidupan. Kalau dulu susah nak publishkan seni penulisan sekarang tidak lagi. Bagi ummmi, bloging amat berguna untuk orang yang gila menulis seperti ummi. Namun tahap penglibatan perlu dikawal..janganlah kerana gila blogging perhatian pada anak - anak pula terabai. Macam ummi ni .. ada masa lepas gian menulis blog pkul satu dua pagi dimasa anak sudah tidur. Janji boleh lepas gian blogging...okey lah tu..

Teringat pada sekitar 90an ummi pernah menang tulis esei remaja di radio RTM...seronok bukan main kerana dj Mustaza Maah yang sebut nama ummi dalam radio tu..ke uadara diseluruh Malaysia. Ha ha ha...seronok bukan main..gambar di atas tu adalah gamhar Ammar pegang buku antologi cerpen ' Lelaki yang Berdiri' hadiah yang ummi dapat dari pertandingan tu...

Saturday, 25 February 2017

Release tension di D'Apple

Sesuatu terjadi hari ni menyebabkan hati rasa terseliuh. Kerja sebagai jurukira di syarikat Oil and gas terbesar di Malaysia ni amat mencabar kewibawaan ..apatah lagi tok wan sakit pula sehari dua ni...


Walaupun punch card pukul 6.10 petang, namun hati terasa sangat ingin berhenti sekejap layan perasaan. Nak berhenti kat mana. Jadi D'Apple Pengkalan Chepa muncul dalam ingatan. Kerapkali juga makan kat D'Apple Kota Bharu bersama keluarga. Jadi ummi singgah lah layan tension bersama lamb chop..tambahan pula petang-petang macam ni pelanggan pun kurang. Ummi seronok la layan lamb chop sorang-sorang..selepas bayar di kaunter, pelanggan lain masuk untuk dinner .. waktu untuk ummi pulang ...

Wednesday, 22 February 2017

Bersilaturrahim melalui kenduri kahwin


Kakak Fiza kahwin, sepupu Ammar..alhamdulillah bertambah besar kelarga tok wan.
Walau pun duduk sama di Kelantan tapi nak berjumpa dengan anak buah ni bukan senang juga. Maklumlah semua bertaburan di luar Kelantan. Hanya pada kenduri kendara macam ni sahaja berpeluang berjumpa.


Bergambar dengan Ros , anak saudara ummi iaitu anak Kak Dah yang sulung . Berapa tahun dah tak berjumpa.

Terubat rindu pada anak buah dan cucu - cucu ni... kami ni sebaya..walau pangkat emak saudara dan anak..banyak kenangan zaman kecil di kongsi bersama..




Insyaallah bulan ogos ni along nisa plak kahwin...berkumpullah kita yea..